Homemade Telur Asin

Homemade telur asin ini sudah aku buat kurang lebih sebulan yang lalu. Tapi setelah melalui proses perendaman yang agak lama tersebut, telur asin ini sudah aku tiriskan, kemudian di rebus dan hingga hari ini masih awet aku simpan dalam lemari es. Membuat telur asin dengan cara seperti ini ternyata lebih praktis dan steril, menurutku. Telur yang aku gunakan adalah telur ayam yang berukuran besar dan tentu saja telur ayam segar. Dan ditempatku, biasanya telur ayam segar semacam ini bisa pesan pada para petani yang sekaligus peternak ayam.

Proses pembuatannya hampir sama dengan membuat telur asin bebek, yaitu telur ayam segar dicuci sambil diamplas. Tapi aku nggak pake amplas, cuma kugunakan bagian kasar spons yang masih baru dan belum terkontaminasi dengan sabun atau deterjen apapun. Penjabaran selanjutnya bisa simak dibawah ini..

Bahan :

- 10 hingga 15 butir telur ayam segar
- 800 gr garam
- 1, 1/4 liter air mineral, bisa juga air kran yang bersih dan bening

Cara Pembuatan :

1. Seperti nampak pada deretan foto diatas. Cuci satu persatu telur ayam sambil gosok perlahan pada bagian permukaan kulitnya dengan menggunakan sisi kasar spons pencuci alat dapur. Maksudnya, supaya pori2 kulit telur ayam agak sedikit terbuka.

2. Kemudian keringkan telur ayam satu persatu dengan menggunakan serbet bersih. Letakkan perlahan telur ayam yang telah bersih dan kering dalam wadah, atau topless secukupnya.

3. Sementara itu rebus air hingga agak mendidih, kemudian tuangkan garam. Aduk perlahan hingga seluruh garam larut. Matikan api. Biarkan air larutan garam agak dingin.

4. Tuangkan dengan cara sangat perlahan larutan air garam dalam wadah atau topless yang sudah terisi telur ayam. Perhatikan telur ayam harus kesemuanya terendam air garam.

5. Tutup wadah atau topless tersebut dan simpan dalam ruangan sejuk, hingga kurang lebih 3 minggu, lebih lama akan lebih baik.
Setelah melewati batas waktu yang sudah ditentukan, telur asin bisa direbus kapan saja apabila akan dihidangkan. Atau bisa direbus sesuai selera banyaknya telur yang diinginkan, kemudian simpan dalam lemari es. Apabila suka yang lebih asin, garam bisa ditambahkan dan perendaman bisa diperpanjang waktunya. Kata beberapa nara sumber, telur yang makin asin akan makin awet. Begitu juga sebaliknya, buat yang kurang suka rasa asin, durasi garam bisa dikurangi, dengan tidak mengurangi jarak waktu perendaman.


Dan untuk menghasilkan telur asin yang berminyak, gunakan waktu jangka panjang pada saat merebus telur, kurleb satu jam setengah. Dan pada saat merebus telur asin, biasanya air rebusan agak berbusa, hal itu muncul karna kandungan garam yang ada pada telur. Bisa dibuang air berbusa tersebut dan diganti lagi dengan air baru, hal itu tidak akan mengurangi rasa pada telur asin. Terus terang justru aku lebih menyukai telur asin yang tidak terlalu berminyak..

Kommentare

naanaaa hat gesagt…
Waduh, makasih ya udah memuat resep telor asin, dulu nenek saya suka bikin, tapi nggak pernah beobachten wie sie alle telor asin gemacht hat, sekarang pas pengen beli, eh seringnya kualitasnya nggak oke, nah sekarang bisa bikin ndili.
Lambertus L. Hurek hat gesagt…
Wuapik tenan, Mbak, telor asin buatan Judith di Swiss. Salut dengan konsistensi sampean berbagi ilmu dan resep secara gratis ke mana-mana.
Salam untuk precil2, makhluk Swiss, dan so pasti Mbak Judith. Selamat Paskah ya!
cikmanggis hat gesagt…
bagus ni...terima kasih kerana sudi berkongsi recipe ini.
Andri Journal hat gesagt…
Dadi kelingan karo pelajaran tata boga pas SMP. Aku yo gawe telur asin, tapi soko telur bebek...jenenge NDOG KAMAL. :)
Veny hat gesagt…
minggu ini aku mau coba ah , yg gampang mustinya ga males .
Thx BUcil buat resepnya !
Ivonne hat gesagt…
baru tahu mbak, cara bikin telur asin yang begini. Pasti lebih bersih yah, karena nggak dibalut2 abu, tanah atau apa. Pingin nyobain deh. Thanx ya mbak udah berbagi resep.
Dyah hat gesagt…
Whaaaa....laen kali bisa bikin rawon lengkep deh! hehe.

Makasih ya mbak...resepnya top, pasti byk yg sedang sibuk merendam telur deh sekarang ! :D
Dapur Bia hat gesagt…
Dulu saya pernah bikin dgn cara seperti ini ,tapi kurang berhasil.
mungkin kurang lama merendamnya waktu itu saya 2minggu merendamnya.
Shelvy hat gesagt…
walah mbak yu..rajin tenan yo...
tapi makasih yah mbak..aku jadi ikutan mau bikin tak contek yo mbak..
Marianus hat gesagt…
uenake bu... jadi ngiler... Salam kenal dari Surabaya
Retno Prihadana hat gesagt…
wuih sukses telur asinnya, kuningnya mantebb, dimaem pake rawon uenaaak tenan.
Elyani hat gesagt…
Judith, mau dong dikirimin telur asin dari dapur Judith. Aku sih belum serajin bucil...sekarang dah tinggal jauh dari Indonesia baru kerasa deh. Di Jakarta enak, mau apa aja ada...*hiks*
Si Jagoan Makan hat gesagt…
masir banget ya mbak. telornya kok bersih banget.

*salam buat precilnya mbak, aku saiki nang kantor nggak isok ngeblog.
Veny hat gesagt…
Bucil kemana aja ? sibuk ?
mau lapor >> telur asinku tinggal 10 hari lagi , kalo cakep baru g posting , kalo jelek jgn ahhh maluu he2222
Shinta hat gesagt…
mbak Judith, makasih resepnya ya... Pengen nyobain ah, ngiler liat telur asin mbak Judith :p
Judith hat gesagt…
# Nana : Makasih sama2 Naaaa he hee, alles gute :D

# Lambertus Hurek : Makasih mas Hurek, dah tak sampein salamnya ya.. he hee :D

# Cikmanggis : Makasih sama2 Cikmanggis :D

# Andri : Kok namanya lucu ya ndog kamal :)

# Veny : Silahkan dicoba Ven :)
aku lagi abis operasi gigi, dah gitu selama perawatan kok jadi ogah2an dikompi :( good luck ya Ven..

# Ivonne : Makasih Vonn, emang cara ini yang menurutku praktis dan hygenis :)

# Dyah : Makasih jeng Dyah :)

# Dapur Bia : merendam telur asin setauku 3 minggu minimal jeng :)

# Shelvy : Silahkan Jeng, good luck ya :)

# Marianus : Maturnuwun, salam kenal juga sobat :)

# Retno Prihandana : mantap ya jeng, seneng aku nek ono wektu iso nggawe telur asin gini :)

# Elyani : dikirimi gimana? he he.. lha? sekarang Elyani tinggal dimana? pantesan lama nggak ada kabar :(

# Jagoan Makan : pantesan Ndol sampeyang akhir2 ini jarang ngeblog, aku juga kiy hi hii..

# Shinta : Makasih sama2 Diajeng :) good luck yaw..
Neng Keke hat gesagt…
Huehehehheh... Kirain telor asin cuma bisa dibikin dari telor bebek... :) Terobosan baru niy! :)
Judith hat gesagt…
Neng Keke : He hee.. enak lho neng :) dah gitu hygenis, makasih dah mampir dan salam kenal :D
jemiro hat gesagt…
wah, itu digambar pakai telur ayam kampung yah?
memang katanya lebih gurih, terkadang kalau beli di pasar, yang asin cuma bagian luarnya saja, mungkin karena kurang direndam kali yah?
btw makasih tipsnya, nanti saya laporan ke mama ah :) hehe
Lukas hat gesagt…
Salam kenal mbak Judith, mau minta tolong tanya resep telur asinnya:
- Garamnya itu bener 800 gr untuk 1.25 L air? kok banyak sekali ya, 500gr aja susah larutnya.
- Telurnya nggak bisa terendam soalnya mengapung, kalo di air biasa bisa tenggelam. Aku rasa karena berat jenis air garam jauh lebih besar dari telornya sendiri, kayak orang yg berenang di laut mati..:-). Apa ada yang salah ya...

Danke vielmals.

Beliebte Posts aus diesem Blog

Proll Pisang

Mini Terang Bulan Cake

Tahu Campur Situbondo