Thunersee ...


Aku njepret pemandangan ini waktu minggu lalu kami jalan2 di seputar Danau di Thun. Ditengah suasana yang dingin dan salju yang mulai mencair. Tidak terasa bahwa hari sudah makin sore tetapi kami masih saja menikmati indahnya seputar Danau. Ada yang tampak gersang tapi adem karena Winter ( tampak pada gambar sebelah kiri ).
Precil2 asyik mainan di sekitar danau dengan sang papa, sementara si mama asyik jalan2 sono sini cari panorama yang cocok tuk dijepret. He he he ...
Lumayan untuk ganti suasana dan pemandangan, itung2 cuci mata. Lantaran melihat danau disekitar ini terbuka inspirasiku untuk membuat hidangan makan malam yang bertemakan Ikan. Pulangnya kita masak bersama ikan kembung goreng. Suamiku nggak makan itu tapi dia nggoreng dhewe Fishnuggets, hehe!
Semula aku berfikir kalo udah jalan2 gini mungkin aku bisa enjoy bener nggak mikir dapuuurr! Tapi nyatanya sama saja, lha namanya juga ibu rumah tangga, urusan dapur dan perut nggak pernah lewat, he he he ...liat daun ijo ingat lalap, liat cabe pingin nyambel, lha daku baru liat danau inget ikan ! Gimana liat laut ? ha ha ha nggak ah serem, ada hiunya ...
Pada saat jalan2 aku udah berasa beku tangan dan kakiku. Waktu berangkat temperaturnya masih 5° eeeh pas pulang pluminus jam 6 sore temperatur sudah -3° waah bbbeeerrrrrr ...!
Sebagai selingan saja aku selipkan sedikit topik ini untuk melengkapi kategori aneka pernik-ku.

Kommentare

Andri Kusuma Harmaya hat gesagt…
Wah...Mbak Judith...Lam kenal ya mbak...Anda tinggal di Swiss to?Sudah lama?Aku kapan2 pengin ke Eropa ah...Mungkin pas bulan madu...hakhakhak... ^O^

Mbak,kalo maw nyari info tentang kesehatan mampir aj ke blog saya.Moga2 ada manfaatnya.. =)
Lambertus L. Hurek hat gesagt…
ceritanya bagus, gambar danau juga bagus. gambar satunya gersang kayak di kawasan lumpur Sidoarjo. yang bagus lagi cara bercerita, story telling, yang mengalir enak kayak sungai, spontan, gak neko-neko. hmmm... waktu masih di indonesia apa dah sering nulis kah? atau mungkin ngurus majalah dinding? salam untuk mbak judith sekeluarga di swiss. masak terussss!!!
A.G hat gesagt…
wakakakka..sama mbak Judith aku ga bs lepas memikirkan apa yg hrs kumasak.
Ga bs jauh-2 dr dapur jg.
Percaya ga sebelum bobo tiap malem aku pasti mikir..hmm apa yg mo kumasak bsk. Kl dah buntet ga ktm ide lari ngacir kedapur buka buku primbon huehehehe
Judith hat gesagt…
## Untuk Andri : Maturnuwun, hidup Wonogiri yang Damai ...

## Untuk Mas Hurek : Waktu masih sekolah, saya hanya pernah menulis Cerpen2 saja. 1x pernah dimuat dalam majalah Anita. Maturnuwun ya mas Hurek.

## Untuk Ayin : Makasih ya Ayin, memang begitulah pola pikir Wanita, he he he ...
Febrie Pereiza hat gesagt…
bagus banget pemandangannya .. enak kali yee buat pacaran .. ewekekekke .. pacaran ama kuda kalee ...
Kapan gw bisa ke sana ya ... *menerawang* ... sumbang tiket napa .. hihihii ..
veny hat gesagt…
JUd..
bgs banget yah ... tuh scenary nya .
yg ga kalah bgs tuh hantaran sederhana nya he222
ampun deh nih emak , bener2 rajin baget yah .. ha222
di Jkt ujan mulu nih sebel banget .. rindu banget aku sama matahari jadinya .
kabar dari ambon hat gesagt…
Wah, setiap mampir ke tempatku, pasti ingat ikan laut melulu dong Mbak, hehehehe. Selamat wiken. Salam manis buat Mbak dan keluarga.
Judith hat gesagt…
## Untuk Febrie : Nggak takut pacaran dipinggir laut?? hihihi ...
ntar dicangklong ikan teri lho...

## Untuk Venny : Makasih Venn, sabar2.. Esok2 Matahari akan muncul lagi di Kota Jakarta,hehe..
Mdh2an hujan cepat berhenti deh ..

## Untuk Mardika : Lho,bagemana ngana tau kita da suka ikang? ha ha
Mdh2an laut di Ambon seng ada ikang Gurangoooo!!! Oh My God..
Semoga Ambon tetap Manise ya .. Thanks banyak2 sekaliii ...
Elyani hat gesagt…
Dith, sering2 nulis tentang Swiss di luar urusan dapur malah bikin daku senang. Ternyata maknya precil tukang nulis cerpen ya, pantas saja gaya bahasanya enak dan mengalir seperti kata Mas Hurek. Aku nanti2 juga mau bikin blog yang khusus bahasa Indonesia ah! bukan-nya untuk gaya2an waktu ngeblog pakai Bahasanya Bruce Willis. Dulu kebetulan daku bergabung di satu forum (message board) yang anggotanya semua berbahasa Inggris karena mereka semua bukan wong Indonesia. Tapi bikin 2 blog repot ga ya?
judith hat gesagt…
Danke El.. karena blog-ku tentang Dapur ya tentu saja isinya tentang dapur dan anakbuahnya,gitu ...he he. Sudah ada permintaan dari teman2ku orang Swiss dan juga para kolega dari suamiku,supaya aku tulis apa saja di blog-ku pake Bahasa Jerman.Setelah dipikir2 kalo punya 2 blog,itu repooot banget El...Makanya kalo pas mereka mo tau resep2 yg ada diblog-ku ini, mereka telpon langsung ke Hpku atau sms,tinggal aku deh ntar yang komat kamit menjabarkan...
Makasih El. Salam ...

Beliebte Posts aus diesem Blog

Mini Terang Bulan Cake

Proll Pisang

Tahu Campur Situbondo